Oh, Pengikut Setiaku!!!

Showing posts with label # Dendam Untuk Cinta. Show all posts
Showing posts with label # Dendam Untuk Cinta. Show all posts

Tuesday, December 11, 2012

#10 cerpen : Dendam Untuk Cinta.


Tajuk: Dendam Untuk Cinta
Nama penulis: NOORAIHAS
Tarikh pos : 11 Disember 2012

“Nur Radhiah!” Tinggi suara ayah menyebut namaku. Tetapi aku sikit pun tidak gentar! Aku menjeling tajam pada seraut wajah yang berdiri berhampiran dengan ayah. Wajah sinisnya menyapa pandanganku. Namun, bila ayah memandangnya, cepat-cepat air muka wanita separuh abad itu bertukar mendung. Hipokrit!


“Jangan kamu berani nak tinggi kan suara dengan isteri ayah! Ayah tak pernah ajar kamu untuk jadi kurang ajar!” jerkah ayah lagi padaku. Manakala  perempuan itu sibuk menenangkan ayah.

Aku melemparkan senyuman sinis pada pasangan ‘romantik’ itu. Tak sangka ayah sudah pandai meninggikan suara padaku semata-mata isteri barunya itu, merangkap ibu tiri padaku.

Ibu tiri! Ah, betapa aku anti dengan semua perkataan yang ada ‘tiri’ di belakangnya! Kenapa ayah tak nak faham? Kenapa ayah harus melupakan mama dan berkahwin dengan perempuan tu? Kenapa ayah harus melupakan mama dengan begitu cepat? Adakah semua lelaki  macam ayah? Tak boleh hidup tanpa wanita walau sehari?

Hatiku sedih bila memikirkannya. Walau bagaimana kuat aku membantah, ayah tetap dengan keputusannya untuk mengahwini perempuan itu! Aku sendiri keliru, apa yang bagus sangat tentang janda beranak satu itu pada pandangan mata ayah. Mujur sahaja aku tidak menghadiri majlis akad nikah ayah yang berlansung pada bulan lepas, kalau tidak mesti aku mati dek sakit hati!

“Sekarang ayah Cuma nampak salah Dhiah je kan? Sejak ayah kahwin dengan perempuan ni!”marahku serentak itu ayah melayangkan tangannya di pipiku.

Aku menahan rasa pijar yang menjalar disekitar pipiku. Sakit! Tapi sakit lagi hatiku! Aku mengetap bibir. Geram! Nampaknya ayah sudah pandai menaikkan tangannya ke mukaku juga. Perkembangan yang ‘bagus’!

Untuk seketika wajah ayah seperti terpana. Seolah-olah dia juga terkejut dengan tindakannya tadi. Ibu tiriku itu pula bertindak mengusap lengan ayah. Berpura-pura menenangkan kemarahan ayah kononnya! Aku mengukirkan senyuman sinisku.

“Kalau Dhiah rasa tak boleh terima Makcik Ros, Dhiah boleh berambus dari rumah ayah!” sambung ayah selepas beberapa ketika.

Aku sedikit tersentak. Keluar dari rumahku sendiri? Ahh, bukan aku! Tapi perempuan itu yang harus berambus! Walau apa pun yang berlaku, aku takkan angkat kaki keluar dari rumahku sendiri! Sebaliknya aku yang akan berusaha membuat isteri  baru kesayangan ayah itu keluar dari sini. Ini janjiku!

“Dhiah, tak akan keluar dari rumah Dhiah sendiri. Dan ayah pun takde hak nak halau Dhiah!” putusku dengan tegas. Kaki aku buka menuju ke kamarku. Biar apa pun yang berlaku, perempuan itu pasti akan mendapat balasannya!